Skip to content

Fibonacci Retracement

May 30th, 2010

Dosen Saham

Fibonacci Retracement adalah indikator kelas mahir.  Anda boleh bilang ini indikator paling absurd karena cuma menggunakan kombinasi angka-angka.  Tapi, kami bisa buktikan sebaliknya. :)

Sejarah Singkat

Fibonacci dinamakan begitu karena penemunya, Leonardo Fibonacci.  Mungkin awalnya dia iseng, menjumlahkan angka-angka secara berurutan.  Angka berikutnya adalah penjumlahan dua angka sebelumnya, begini jadinya deret Fibonacci itu:  0, 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, dan seterusnya.  Pokoknya Anda jumlahkan saja dua angka paling terakhir untuk mendapatkan angka setelahnya.  Jadi setelah 89 deret Fibonacci berikutnya adalah… betul, 55 + 89 = 144.

Apa Keistimewaannya?

Jika Anda bagi satu angka di deret tersebut dengan angka sebelumnya, maka akan didapatkan angka 1.618 (silakan coba), dimana reciprocalnya adalah 0.618 (0.618 x 1.618 = 1).  Angka tersebut adalah golden ratio dalam seni dan dalam tubuh kita,  serta di alam (kelopak bunga, kerang, lingkar pohon).  Ini adalah rasio ajaib alam, dan kita di pasar modal seolah-olah meniru alam, maka digunakanlah rasio Fibonacci tersebut.

Ada tiga angka fibonacci yang paling sering digunakan di analisa teknikal, yaitu 0.618, 0.382, dan 0.236.  Dua angka terakhir didapatkan dengan mengalikan 0.618 dengan angka sebelumnya.  Keistimewaan dari angka-angka ini adalah harga cenderung untuk memantul di angka-angka ini.

0.5 atau 50% sebenarnya bukan angka fibonacci, namun dimasukkan karena harga cenderung terus ke arah yang ditujunya setelah menembus angka ini, baik sebagai support maupun resistance.

Jika Moving Average adalah indikator terlambat, Fibonacci adalah indikator yang kecepetan.  Kita bisa dua-tiga langkah di depan dengan indikator ini.

Cara Menggunakan

Anda menggambar Fibonacci dengan menarik garis mengikuti trend (tidak, Yahoo Finance tidak bisa, Anda perlu software charting beneran untuk ini), atau, bisa juga pakai saja kertas dan kalkulator.

Contohnya dalam chart INCO berikut, sekilas mata sedang mau koreksi, waktu yang baik untuk masuk adalah di koreksinya nanti.  Karena sedang uptrend, gambarnya dari titik A ke titik B:

Jadinya begini:

Dalam trend yang kuat (naik atau turun), biasanya harga akan koreksi minimal sebesar 38.2% (maka namanya Fibonacci Retracement).  Boleh saja menyentuh angka 50%, atau bahkan 61.8%, tapi tidak boleh tembus dan level tersebut harus bertahan.

Chart dilanjutkan:

38.2%!!! Entry point, dengan support sangat dekat, ditambah hammer-hammer makin yakin deh…

Hasilnya: (wow!)

Kegunaan Lainnya

Fibonacci bisa mengkonfirmasi trend dan menggagalkan trend.  Jika harga menembus 61.8%, trend tersebut tidak lagi valid.

Contoh di saham TLKM ini (yang dianggap juga sedang uptrend – untuk sekarang):

Apakah 8700 itu murah?  Hah!  Tunggu dulu, itu sudah menembus Fib 61.8% (dan level 50%).  Ada baiknya menunggu!  (atau Anda sudah tahu selanjutnya?)

Ternyata hasilnya:

Turun terus setelah menembus 61.8% (makin murah lagi).  Jadilah downtrend.  Perhatikan bahwa garis Fib 61.8% akhirnya menjadi resistance sangat kuat dan terjadi double top di level tersebut.

Dengan pengetahuan ini, Anda mungkin lebih bisa membaca ulasan yang ini, dan trend mana yang kami mau balik dengan trading counter trend, dan level mana yang sedang kami incar sekarang.

Fibonacci adalah indikator yang paling tidak sempurna, namun juga (mungkin) paling powerful bagi seorang trader. :)

Contoh Lainnya

ADRO: menunggu retracement. (38.2%?)

Benar!

Dan sesungguhnya ada saham-saham yang diciptakan hanya untuk trader yang mahir (dan tangannya cepat).  TRUB salah satunya:

Retracement 38.2% bisa bertahan untuk sementara, namun ketika tembus, langsung mencari 61.8%.

44 Comments

Post a comment
  1. arif #
    May 30, 2010

    suhu,
    1. apakah angka2 fibonanci ini juga bisa digunakan sebagai angka patokan di MA?
    2. apakah angka2 fibonanci ini bisa jadi support dan resisten? atau bisa menjadi titik entry atau exit, titik taking profit atau titik cutloss?
    3. saya menggunakan HOTS dan ketika drawing fibonanci tidak kelihatan angkanya, apakah angka 23, 50, dan 61% itu sudah standar dipakai disemua program charting?

    salam,

    Arif

  2. Dosen Saham
    May 30, 2010

    Halo Arif,
    1. Tolong perjelas maksudnya?
    2. S/R ya, entry/exit ya, PT/CL juga ya. Plus saat average up dan saat trend berbalik.
    3. Iya, angka Fibonacci ya itu-itu saja. Coba di tes saja, kalikan 61.8%, 38.2%, dan 21.6% di selisih dua angka yang sedang dicari dan tambahkan atau kurangkan ke titik yang kedua.

  3. arif #
    May 30, 2010

    Suhu,
    maksud saya,
    biasanya MA yang digunakan 10, 20, 50, dan 200
    apakah periodenya bisa kita pakai dengan angka fibonanci misalnya 13, 21, 55, 99, 144 dll,

    siapa tahu ini memang angka misteri, angka kecendurungan dan ritme kita, he2,

    Salam,

    Arif

    • Dosen Saham
      May 30, 2010

      Tidak. Tidak bisa.

  4. greenhorn #
    May 30, 2010

    Thanks….tips yg sangat bermanfaat…

  5. pengikut dosen #
    May 30, 2010

    pak dosen.. bagaimana menentukan 0 dan 100% nya?

    • Dosen Saham
      May 31, 2010

      good question. ambil titik tertinggi dan terendah (lihat contoh).

    • pengikut dosen #
      May 31, 2010

      dalam jangka waktu berapa lama??? atau pas mulai nya suatu trend??
      untuk bbca.. bisa kasih contoh nggak?
      tq

  6. nubie #
    May 31, 2010

    pak dosen, bagaimana cara menentukan garis 23.6%, 38.2% dan 61.8%? thx b4.

    • Dosen Saham
      May 31, 2010

      Dengan Metastock: klik tool Fibonacci Retracement, tarik garis dari titik terendah ke titik tertinggi atau sebaliknya.

      Manual: Tentukan dua titik yang mau dicari, cari selisihnya. Kalikan 23.6%, 38.2%, dan 61,8% ke selisih tersebut. Hasilnya, tambahkan (kalau tarikannya dari atas ke bawah/downtrend) atau kurangkan (kalau dari bawah ke atas/uptrend) ke angka yang kedua. Plot garis-garis tersebut di chart Anda yang sudah di-print.

  7. tahugejrot #
    May 31, 2010

    pak, periode titik terendah ke titik tertinggi ambil berapa lama ya?

    • Dosen Saham
      June 1, 2010

      suka-suka.

  8. dimas #
    May 31, 2010

    terima kasih pak dosen, artikel ini sangat berguna menambah wawasan pengambilan keputusan trading. tapi saya masih bingung bagaimana cara menentuka titik terendah dan tertingginya? apakah ada ketentuan atau kebiasaan misalnya setelah ada kenaikan 50% atau dengan interval waktu 3 bulan? mohon penjelasan pak dosen

    • Dosen Saham
      June 1, 2010

      Ambil titik tertinggi dan terendah sebuah “swing” periode berapa saja, tergantung Anda tradingnya dengan time frame berapa. Kalau mainnya harian, ya seperti contoh-contoh di atas sudah cukup.

  9. Udin Priuk #
    June 1, 2010

    Mang Dosen yg baik, trims ntuk semua pembelajarannya, sangat bermanfaat sekali… Selanjutnya sudilah kiranya masuk ke pembelajaran ttg emosi control…wouuw pasti apapun yg Mang Dosen berikan pastilah tokcer..cer..cer..Amin.

  10. phoenix #
    June 1, 2010

    fibo yg saya gunakan biasanya dibawah o% keatas 100 %..
    punya suhu kok kebalikan dari yg biasa saya gunakan ya?

    • Dosen Saham
      June 1, 2010

      Halo Phoenix,
      Mungkin Anda suka ngukur downtrend yah… kalau sedang uptrend, retracementnya ya begitu bawah 100% atas 0% (kebalik kalau downtrend).

      Kalau sedang koreksi, nanti kita bilang, “Oh, sedang retrace sampai 38.2% nih kayanya, jangan sampai 50%.”

      Oh ya, tapi kalau program chartingnya males (OLT kami begitu), kadang ada angka 76.4%, itu retracementnya 23.6% dari atas. Tapi nanti yang di bawah-bawah jadi nggak terpakai (jadi tidak semua angka di sana berlaku buat retracement). :)

  11. phoenix #
    June 2, 2010

    ok suhu.. thanks infonya.. ^^

  12. oesman #
    June 3, 2010

    pak guru, tny klo buat downtrend kegunaan fibonaci buat apa ya??

  13. japanice #
    June 5, 2010

    bp dosen mengapa ,Fibonacci dikatakan sbg indikator yang paling tidak sempurna lalu mengapa dikatakan paling power full bagi trader.thx

    • Dosen Saham
      June 5, 2010

      Tidak sempurna karena setiap trader bisa menarik Fib secara berbeda.
      Powerful karena indikator mana lagi yang bisa “meramal” masa depan?

  14. Melodio #
    July 1, 2010

    Makasih ilmunya Pak Dosen.
    Mau tanya Pak.

    1. Untuk menentukan titik Fibo, kan digunakan titik terendah dan tertinggi dalam chart…
    Nah, itu biasanya diambil data berapa hari terakhir ya Pak?

    2. Sejauh apakah tingkat kepercayaan Fibo ini jika digunakan untuk mengambil keputusan beli/jual? Soalnya saya belum pernah pakai ini dan sebetulnya masih bingung secara ilmiahnya kenapa bisa ada angka “magic” yang misal jika tembus 38.2% maka langsung akan jatuh hingga 61.8%. Agak serem (karna lom pernah pake)… bagusnya digabungkan dengan indikator lain ya Pak Dosen?

    Thanks.

  15. erick #
    July 5, 2010

    pak kalo d ipot garis 100% slalu brada di atas dan ada garis 76,40%nya, trus gmana nentuin garis 61,8% dan 38,2 nya kalo mengukur uptrend ???

  16. kevin #
    July 27, 2010

    Mantap artikelnya Pak,
    Mau minta pendapat saja Pak.
    Teman saya ada yg mengatakan bhw suatu saham dimana apabila dia trn dan menembus fibo 61,8 % dan tutup di bwh fibo 61,8% tsb maka bisa dipastikan saham tersebut tidak akan bisa lg mencapai dan break angka tertingginya. Apakah logis pak mengenai hal ini.
    Mohon tanggapan Pak dosen mengenai hal ini.
    trims atas penjelasannya Pak

    • Dosen Saham
      July 27, 2010

      ah teori. coba cek chart UNTR buat berargumen sama dia, koreksi lalu break high terus tuh. ambil yang wave besarnya aja dari tahun 2007…

  17. andi #
    August 4, 2010

    pak, maw tny apabila kita memasang titik tertentu sebagai stop loss, misalnya 2000..artinya apa last nya 2000 atau ketika bid tertinggi 2000 baru kita jual?

    Terima kasih penjelasannya

    • Dosen Saham
      August 5, 2010

      ditutup di bawah 2000, dan besoknya masih di bawah 2000.

    • andi #
      August 6, 2010

      berarti dtunggu plg tdk 2 hr ya pak untuk konfirmasi?
      tp kl begitu apa ndak beresiko jatuh lbh dlm lg?
      terima kasih lg atas penjelasannya haha

  18. nasir #
    August 15, 2010

    Pak Dosen,
    1. pada kondisi uptren dan harga sdh melewati fibo 100 % stock tsb (IMAS, AISA) masih naik trus, apakah fibonya 123,2 atau 138,6 % misalnya.
    2. Time frame menentukan batas atas -bawah apakah 3 bulan, 6 bulan. pada contoh umumnya 3 bln.
    terima kasih

    • Dosen Saham
      August 15, 2010

      1. Fibonya ganti jadi projection, bukan retracement (pernah kami pakai di analisa IHSG, silakan lihat contohnya di sana).
      2. Itu karena kami trader medium term. Trader dengan horizon lebih sempit atau lebih lebar tentu fibonya berbeda.

  19. September 14, 2010

    Makasih infonya pak. Saya dari dulu bingung membaca fibonacci ini. Sekarang jadi paham

  20. September 16, 2010

    Info Pak Dosen sangat bermanfaat bagi saya.

    Tks bnyk.

  21. September 28, 2010

    Mantabs bro info-infonya, baik tentang bandarmologi maupun fibo retracement. Salam sukses selalu….

  22. alpha9 #
    October 16, 2010

    Pak Dosen definisi swing yang dipakai apa ya?

  23. Juanda #
    October 19, 2010

    Halo Pak dosen, kalo untuk downtrend gimana bacanya?kapan entry point n cut lossnya?

  24. Juanda #
    October 19, 2010

    Pak Dosen, ada link buat donlot charting softwarenya ga?thx…

  25. Juanda #
    October 20, 2010

    Pak dosen, ada link buat donlot charting softwarenya ga?Thx..Soalnya di IPOT, fibonya selalu 100% diatas ga pilih downtrend maupun uptrend….

  26. akun #
    November 9, 2010

    pak, mohon maaf saya tanya. saya bisa menghitung % hal tsb, tapi yang saya mau tanya, selain dari 61.8 dan 38.2 itu gunanya apa ya pak? bagiamana perhitungan kalau down trend.

    terimakasih

  27. andy #
    December 17, 2010

    Pak dosen, terimakasih atas artikelnya yang sangat membantu.
    Pernah ada studi yang mengukur di level fibonacci berapakah yang sering terjadi reversal? Ato % success reversal pada tiap2 garis fibonacci.
    Terimakasih pak

  28. audi #
    April 11, 2011

    Baru kali ini dapat website yang gamblang… bravo Pak Dosen… lanjut. Supaya SDM Indonesia makin pintar

  29. feri irawan #
    June 14, 2011

    Alhamdulillah,sudah sekian lama kutunggu,ternyata masih ada pak dosen yang iklas memberikan ilmunya.terima kasih banyak ya pak semoga tambah sukses,+kaya & masuk surga. amiiin

  30. anwi #
    July 19, 2011

    Pak Dosen apa nama kode BUMI PLC yang Listing Dilondon?
    Terima Kasih

  31. September 2, 2011

    Thanks ilmunya sangat berguna pak !!

  32. hafeez #
    July 13, 2012

    Pak Dosen, adakah A itu lowest low dan B itu highest high? Terima kasih.

Leave a Reply